Tuesday, 26 October 2010

White Board Kecil

Bismillah.

Semasa saya tinggal di rumah Bawabah 2 (Hay Asyir, Madinat Nasr, Cairo), kami serumah mempunyai sebuah white board kecil di ruang tamu. Setiap hari, ada saja yang mencontengnya. Ia menjadi saksi banyak kenangan manis di rumah yang sudah ditinggalkan itu. Di bawah ini saya kongsikan beberapa coretan white board itu. Moga mendapat manfaat berlipat. ^_^



Coretan ini saya tulis setelah melihat teman saya
bekerja keras berdakwah kepada masyarakat.



Yang ini terlakar pada hari ulang tahun kelahiran saya.



Ini teguran saya kepada ahli rumah Bawabah 2, termasuk diri saya
pada pertengahan musim sejuk.
(Nota: Musim sejuk Mesir amat sesuai untuk hibernasi)



Sekali-sekala, kami juga melakar karikatur. Saya lukis ini selepas
melihat pendakwah yang tidak produktif.


Ilustrasi ini diharap dapat membangkitkan semangat teman-teman dalam
pembelajaran dan bangkit menuju kuliah di Hussayn.



Kami ibarat sekawan lebah. Waktu ini, Bawabah 2 memang best! ^_^


Demikianlah cerita white board kecil. Mungkin ada pembaca yang tidak merasa apa-apa, tapi saya amat menjiwainya, sehingga mengabadikannya di sini. Moga ikatan Bawabah 2 terus segar dan mekar, baik berjauhan mahupun bersebelahan. Baik masih wujud ataupun sudah pupus, hingga menjadi saksi di hadapan Allah suatu hari nanti, InsyaAllah. ^_^


Jzkk.

Wednesday, 8 September 2010

See You Again! ^_^

Bismillah (Taqabbal minna ya Rabb)


Esok dah nak raya. Sedar atau tidak, kita akan merayakan 2 hari raya secara serentak. Hal ini kerana Eid Fitri 1431H jatuh pada hari Jumaat, yang juga merupakan hari raya muslimin.


Di sebalik kegembiraan menyambut lebaran, saya pasti di sana ada jiwa muttaqin yang sedang kesedihan dek ditinggal Ramadhan.


Di samping itu, ada jiwa rabbani yang bimbang akan penerusan amalnya selepas ramadhan. Yalah, ramadhan itu datang dan pergi, sedangkan Allahu itu Maha Hidup dan tidak akan mati.


Seakan pembantu dan pendorong, Jumaat si penghulu hari tampil. Boleh jadi Jumaat ini mahu bersuara, “Wahai hamba Allah yang baru saya berjaya dalam Madrasah Ramadhan, aku adalah Jumaat pertamamu selepasnya. Manfaatkanlah aku sebagaimana engkau mencari Tuhanmu di dalamnya”.


Semasa saya di Mesir, seorang teman saya bertanya , “Dah khatam al-Quran? Hari ni dah 1 Dzul Qaedah”.



KELEBIHAN HARI JUMAAT


Saya pernah melihat status FB yang berbunyi, “Esok hari Jumaat. Moga kita mendapat pahala korban seekor unta”. Anda tahu apa maksudnya?


Ketika tadarus juz 28, saya terjumpa hadis ini dari Tafsir Ibnu Katsir:


من اغتسل يوم الجمعة غسل الجنابة, ثم راح فكأنما قرب بدنة,

ومن راح في الساعة الثانية فكأنما قرب بقرة,

ومن راح في الساعة الثالثة فكأنما قرب كبشا أقرن,

ومن راح في الساعة الرابعة فكأنما قرب دجاجة,

ومن راح في الساعة الخامسة فكأنما قرب بيضة,

فإذا خرج الإمام حضرت الملائكة يستمعون الذكر.


Maksudnya:

Rasul SAW berkata:

Barangsiapa ‘mandi besar’ pada hari Jumaat lalu berangkat pada waktu pertama, seakan-akan dia telah berkorban seekor unta.

Barangsiapa berangkat pada waktu kedua, seolah-olah dia berkorban seekor lembu.

Barangsiapa berangkat pada waktu ketiga, seolah-olah dia berkorban seekor kambing bertanduk,

Barangsiapa berangkat pada waktu keempat, seolah-olah dia berkorban seekor ayam,

Barangsiapa berangakat pada waktu kelima, seolah-olah dia berkorban sebiji telur.

Apabila imam telah naik atas mimbar, malaikat pencatat duduk mendengar khutbah.

(Hadis riwayat Bukhari [881] dan Muslim [850])


Tercatat juga dalam hadis yang lain, bahawa ada tawaran untuk mendapat pahala puasa dan solat selama setahun. Selain itu, ada juga tawaran penghapusan dosa antara Jumaat dengan Jumaat. Hadisnya anda boleh cari dalam Tafsir Ibnu Katsir.



SIGNIFIKAN


Dengan demikian, boleh dikatakan Jumaat 10 September 2010 merupakan indicator penting bagi mengukur penghasilan Ramadhan 1431H. Momentum kita masih kuat. Pendorong (hari Jumaat) juga tak kalah hebatnya.


Semoga kita benar-benar menjadi ruh baru selepas Madrasah Ramadhan. Ummat menanti prestasi cemerlang kita dengan ‘enjin’ yang baru ini.



KENANGAN RAMADHAN MALAYSIA 1431H


Ada dua perkara yang amat menggembirakan saya.


Pertama: Qiyamullail Surau An-Nur

Bermula jam 12.30 pagi, mereka menghabiskan 3 juzuk dalam 12 rakaat solat Tahajjud. Setiap kali lepas 2 rakaat, seorang ustaz Indonesia (Ust Asri Lubis) menyampaikan tadabbur bacaan imam hafiz yang masih bersekolah itu. Dengan suasana kelam disertai sejuk air-cond, 3 jam setengah itu amat menyeronokkan! ^_^


















Kedua: Iktikaf Perdana UIAM

Dihadiri kira-kira 300 ikhwah seluruh Selangor, termasuk budak sekolah rendah dan pakcik-pakcik veteran, saya terharu hampir menangis. Tazkirah Ust Rusdi Alias memang kena pada sasarannya. Yang paling tak boleh dilupakan ialah sembang-sembang dengan adik-adik sekolah menengah.

















PENUTUP

Sekian saja. Taqabbalallahu minna wa minkum. Eid Saied. Kullu aam wa antum ilallahi aqrab. ^_^












Sunday, 8 August 2010

Saya Menulis!


Bismillah… (Moga diterima amal ini).

Sudah tiga bulan saya tidak menulis di blog ini. Pagi tadi, sebelum solat Subuh, Allah campakkan minat dan idea untuk mencoret. Sebenarnya, saya bukan tidak menulis langsung. Dalam tempoh tiga bulan ini, dua penulisan telah saya terbitkan; Kisah Telefon Bimbit dan Reunion G5. Cuma di blog lain. ^_^

Coretan kali ini agak sedikit lain. Saya gabungkan segala perasaan yang wujud dalam diri saya ketika ini dan memaparkannya pada anda. Mereka ialah persediaan Ramadhan, rindu Mesir dan solusi ummat.

Baru-baru ini, Kashmir gegar lagi. Saya pernah bertanya kepada seorang rakan dari Pakistan di UIAM tentang Kashmir. Dia kata dah selesai. Rupanya masih panas. Bandar Srinagar yang bermajoriti muslim kecoh dengan demonstrasi anti-India. Setakat 2 Ogos, 33 orang telah maut. Keadaan memburuk apabila banjir melanda Kashmir di bahagian lain semalam.

Allahul mustaan.








(Pemandangan di Kashmir)




















Di celah-celah kemelut ini, Allah hadirkan ramadhan. Setiap kita berlumba-lumba membaca Al-Quran. Menurut Dr Wahbah Zuhaili, membaca surah-surah panjang dalam solat adalah sunnah (Fiqhul Islami wa Adillatuh, edisi 2004, muka surat 928).

Baguslah. Khatamkan Al-Quran tu banyak kali. Sesungguhnya Al-Quran akan datang kepada pembacanya sebagai pemberi syafaat di akhirat.

Disebabkan ramai yang dah highlight tentang Al-Quran, saya ambil kesempatan ini bercerita tentang sujud. Kebanyakan kita membaca (سبحان ربي الأعلى وبحمده) dalam sujudnya. Apa kata sempena ramadhan ni kita ubah sikit?

Ulama mazhab Syafie menambah bacaan sujud dengan lafaz berikut:

"سبوح قدوس رب الملائكة والروح, اللهم لك سجدت وبك آمنت ولك أسلمت, سجد وجهي للذي خلقه وصوره وشق سمعه وبصره, تبارك الله أحسن الخالقين"

(Berdasarkan hadis Aisyah RA, sila rujuk Fiqhul Islami wa Adillatuh edisi 2004, m/s 896)


Namun hal ini hanya untuk orang yang solat bersendirian dan imam bagi orang-orang yang reda dengan bacaan panjang.

Selain itu, kita juga disunnahkan berdoa semasa sujud, berdasarkan hadis:

"أقرب ما يكون العبد من ربه وهو ساجد, فأكثروا الدعاء, فقمن أن يستجاب لكم" –رواه أحمد ومسلم


Demikianlah tasbih dan doa. Maknanya, panjanglah sujud kita lepas ini. Tak apa, kerana tasbih yang banyak itu mengukuhkan kekuasaan (التسبيح يشد الملك - الرقائق). Hal ini berdasarkan firman Allah:

"إنا سخرنا الجبال معه يسبحن بالعشي والإشراق. والطير محشورة كل له أواب. وشددنا ملكه..." – (سورة ص, 18- 20)


Moga dengan kukuhnya kuasa kita, Kashmir kembali aman.

Hasbunallahu wa ni’mal wakil. Selamat Menyambut Ramadhan 1431H.























Nota: Ketika membelek buku ini di perpustakaan, saya terkenang Syed Israa', Ali Baharom, Thaaqhib dan lain-lain. Dalam masa yang sama, saya terkenang Ramadhan di tempat mereka. Moga Allah pertemukan kita suatu hari nanti.

Monday, 29 March 2010

Falsafah Bola

Kita main bola sejak kecil

Bismillah (Naktub ala mahabbatika ya Rabb)


MUQADDIMAH


Tak dinafikan, bola sepak adalah satu sukan yang merakyat. Di peringkat apapun, ia pasti mendapat sambutan. Tak kurang mereka yang menjadikannya sebagai medium penyampai ideologi atau fikrah.


Semua kita boleh main bola. Namun tak semua mendapat manfaat yang sama. Kalau Zubair boleh score hattrick, Bilal juga tak kurang hebatnya. Cuma boleh jadi, hasil kita daripada permainan tersebut berbeza bagai langit dan bumi. Ya, berdasarkan niat masing-masing.


Justeru, pengalaman saya bermain bola sejak bangku sekolah rendah menolak saya untuk mencoret artikel sebegini. Daripada sekelumit rasa sedih melihat falsafah bola orang ramai, saya raih kekuatan menulis di pagi hari selepas subuh. Tak lupa, Zubair juga sebagai faktor. ^_^


FALSAFAH BOLA KITA (Jundiyah, Daawiyah, Intisyar Fikrah)


1. Disiplin


Kebanyakan tahap disiplin boleh dinilai dari sudut ketepatan masa. Kalau temu janji pukul 10.00 pagi, maka 10.01 pagi adalah lewat menurut perspektif duat. Malangnya, ramai yang anggap perkara ini remeh. Lewat 10 minit pun masih berlenggang-kangkung.


Saya bawakan beberapa kisah sebagai motivasi.


Sejarah bola Suq Sayyarat merakamkan, bahawa ada seorang mahasiswa yang berbadan gempal, tidak kuat berlari dan tidak banyak skill dalam beraksi. Namun, dia dipilih sebagai pemain terbaik Suq Sayyarat satu masa dahulu. Dia berkata kepada ikhwahnya, “Antum ni saja nak perli ana”. Ikhwahnya menjawab, “Tak. Enta memang layak. Sebelum orang lain sampai ke padang, entalah yang selalu sampai dulu”.


Seorang ahli falsafah Barat pernah mengatakan, “Datang awal tiga jam lebih baik daripada lambat lima minit”.


2. Pimpin dan Taat


Elok untuk setiap pasukan melantik seorang kapten sebelum bermain, walaupun hanya main saja-saja. Hal ini kerana bermain secara teratur itu lebih baik daripada main-main, walaupun kalah.


Bila ada kapten, maka wujud unsur taat dan pimpin. Kapten perlu bijak menyusun strategi, memberi arahan “serang” dan “bertahan”, banyak bersuara dan menukar-nukar posisi anak buahnya supaya semua merasa.


Tukar-tukar posisi mewujudkan rasa rendah diri dalam jiwa anak buah. Katakan Zubair seorang striker yang lincah, tetapi tidak cekap menjaga kawasan pertahanan. Perlukah dia menjadi defender? Saya jawab “Perlu”, dengan alasan mengurangkan egonya selaku penjaring sekaligus faktor kemenangan utama, selain mendidiknya percaya kepada rakan sepasukan lain dan taat pada arahan walaupun sukar.


Bila anak buah memahami manhaj sebegini, maka tidak timbul isu “asyik aku je jadi keeper, aku nak naik jugak!”.


Selain itu, anak buah yang taat perlu percaya dengan strategi kaptennya, terutama dalam urusan “serang!” dan “bertahan!”. Kalau kapten putuskan untuk defensive, maka berkampunglah kita. Kalau offensive, semua orang naik. Dan jangan sekali-kali lari dari posisi atau langgar arahan. Cukuplah medan Uhud sebagai pengajaran.


3. Tak Kenal Putus Asa


Saya sedikit kecewa melihat pasukan yang prestasinya menjadi lembik apabila ketinggalan banyak gol, sedangkan tempoh perlawanan masih panjang. Bagi saya, “once you learn to quit, you’ll quit forever”. So, main sampai habis. Kita belum kalah. Semangat Liverpool menjuarai Champions League 2005 perlu dicontohi.





Saya tonton perlawanan ini secara live. 4.00 pagi.

Tanya pada diri kita, “Kamu main untuk menang sahajakah?”. “Tak, tapi ada nilai-nilai lain yang perlu saya dapatkan!”. Maka, main sampai habis dengan semangat juang yang berkobar-kobar, walapun ketika itu papan markah menunjukkan 6-0.


Ambillah semangat dari kata Nabi Yaakub kepada anak-anaknya, “Wala taiasu min rauhillah”- surah Yusuf, 87.


4. Kuatkan Tubuh Badan


Buat stretching betul-betul. Jogging bagi cukup, jangan mengelat! Usahakan peningkatan dari minggu ke minggu. We must gain something from years of play. Bukankah ibadah di mihrab dan senaman di padang itu kedua-duanya keperluan dan hak badan? Maka sama saja; bola sepak juga boleh menghampirkan diri kita kepada Allah, serupa macam munajat di sepertiga akhir malam. Cuma kuantitinya berbeza. Munajat yang diperlukan lebih banyak.


Dalam sela-sela masa yang ada, usahakan untuk berlumba lari dengan teman kita. Kita tengok siapa laju. Atau lawan pumping. Semuanya untuk amal kita suatu hari nanti.


5. Dakwah Fardiyah


Dengan bola, kita bisa kenal ramai orang. Dari kenal, boleh jadi ziarah. Dari ziarah, boleh jadi rapat dan saling menasihati. Sampai dan kongsikan fikrah anda. Nikmat faham itu bukan sekadar anugerah, tetapi juga amanah.


Mulakan langkah dengan menghadiahkan semangkuk dadih. Kemudian taaruf. Kenali keluarganya dalam-dalam. Untuk seterusnya, …saya serahkan pada anda.


Saya bersyukur. Di Suq Sayyarat, setiap kali tamat perlawanan, kami akan dihidangkan dengan pengisian rohani. Dari situlah kami belajar mengingati mati, cara pemakanan yang sihat, hak-hak ukhuwwah dan perkongsian isu-isu semasa. Tak kurang, pengumuman untuk membina rumah tangga, disusuli ucapan tahniah dan mabruk. ^_^


PENUTUP


Hakikatnya, masih banyak ruang yang boleh diisi dalam bola sepak, selain lima perkara di atas. Kesimpulan saya; siapapun anda, anda berpeluang menjadi orang yang pandai bermain bola dengan memenuhi kriteria di atas.


Andai kita menilai kekuatan atau kebolehan itu dari aspek fizikal sahaja, maka kita salah. Ia perlu holistik; melibatkan disiplin, komitmen dan istiqamah. Ambillah Syeikh Ahmad Yasin yang ‘lemah’ tetapi digeruni musuh sebagai pengajaran.


Sebagai penutup kata, saya kongsikan kata-kata Ibnu Taimiyah:


“Bola sepak itu, jika pemainnya meniatkan manfaat di mana dia menggunakannya untuk serangan dan bertahan, masuk dan keluar, dengan matlamat latihan jihad yang disyariatkan Allah dan Rasul-Nya, maka ia adalah baik” –buku Bola Sepak dalam Kaca Mata Islam, karangan Sami Hallabah.


Wallahu waliyyut taufiq. “I’malu ala dauda syukra”- Surah Saba’, 13.




Suq Sayyarat: Suasana lepas Subuh pada hari Jumaat


"Tak apa, luka anda adalah luka berpahala!" -kata aslafuna


Di Suq Sayyarat, saya mengenali remaja ini.
Rupanya Abdullah Azzam adalah teman adik saya di sekolah.












Friday, 26 February 2010

Perutusan Maulid 1431H

Bismillah.

Salam Maulidur Rasul 1431H. Moga jadi medan muhasabah cinta dan amal daawi.

Sekadar monolog ringan;


Tambahan:
Israel mahu mengubah suai Masjid Ibrahimi sebagai tapak sejarah.
Israel rancang untuk takeover Al-Aqsa Mac ini.
Knesset Israel menyeru agar Ismail Haneyya dibunuh.

(Hasbunallahu wa ni'mal wakil)






Thursday, 21 January 2010

Curi Masa Untuk Mencoret Sesuatu!



Bismillah. (jaga niat ya!)

Di celah-celah kesibukan membelek kitab, tangan terasa 'gatal' untuk mencoret. Hal ini kerana banyak perkara yang memberi kesan telah berlaku, hingga kita tak sampai hati membiarkan ia berlalu dibawa angin lupa.

Buat para pembaca, terimalah coretan ini dengan senang hati.

"Apabila seseorang bercanda, secara dasarnya dia telah menanggalkan segala pakaian 'ketakabburannya' dengan bersenang-senang bersama orang sekeliling. Tiada lagi uniform ketua, hilang sudah baju kot seorang menteri. Semuanya setaraf!"- Umar Wan Sutopo, 'anak Buuts', pelajar Tahun 2 Kuliah Syariah Islamiyah.

Maka, hargailah gurauan teman-teman kita, yang tak lain hanya berniatkan ukhuwwah ^_^

Sampai sini dulu. Kapan-kapan coret lagi. Mohon doanya ya.