Saturday, 26 December 2009

Muharram 1431H


Bismillah… (Allahumma fayshad)

Sempena bulan Allah yang mulia ini, saya cuba kongsikan beberapa khotiroh ulama Mesir. Semuanya sekitar hijrah Rasul SAW. Walaupun awal muharram sudah seminggu berlalu, rasanya post ini masih relevan, kerana hijrah Rasul itu berlaku sekitar akhir Safar hingga awal Rabiul Awwal. Selamat membaca. ^_^

Intro

Usai solat Zohor di masjid Sahabat, saya bertanya kepada seorang teman,

“Syeh, enta dah kahwin. Apa pendangan enta kalau isteri enta diberi kepada orang lain?”

“Gila”, spontan dia menjawab.

“Tapi, itulah yang sahabat Rasulullah SAW buat”, saya menyambung.

“Ya tak ya juga”.

Tamat perbualan.

Tasamuh Ansar-Muhajirin

Memang. Semua nikmat yang dikurniakan boleh di‘panjang-panjang’kan kepada orang lain. Kereta mewah seorang kaya. Buku kesayangan seorang pelajar. Juga komputer riba anak muda. Namun bagi seorang lelaki, tak mungkin belahan hatinya boleh di‘panjang-panjang’kan kepada orang lain. Tiada kompromi. Apa alasan pun!

Maka apa yang berlaku antara Saad bin Rabi’ dengan Abdul Rahman bin Auf merupakan dimensi baru dalam sejarah persahabatan antara dua insan. Saad mengatakan pada Abdul Rahman,

"أنظر إليهما, لأطلق أعجبهما لك فتتزوجها"

“Lihatlah pada dua isteriku ini. Aku akan talak wanita yang engkau suka, agar kau menikah dengannya”.

Tolak ansur apakah ini?

Taqwa adalah segala-galanya

Quba menjadi saksi pembinaan masjid pertama dalam Islam.

Masjid merupakan simbol taqwa. Taqwa berkait rapat dengan hati. Bukankah di dalam badan itu ada satu daging, kalau ia baik, baiklah seluruh badan dan jika ia buruk, buruklah seluruh badan?

Maka, sifir kita mudah. Hubungan antara Allah dan hamba-Nya menjadi asas terpenting dalam melakukan apa saja gerak kerja di muka bumi ini, baik memasak di dapur hinggalah membina negara makmur. Kalau hati kita baik, sedaplah masakan kita. Kalau hati kita kotor, hancurlah negara kita. Hihi. Apapun, ia hanya satu sifir mudah.

Daripada sifir itu, seseorang bertanya,

“Bagaimana dengan orang yang keputusan PMRnya cemerlang, tapi akhlaknya buruk?”.

Jawapan nakal saya, “Boleh jadi, kes itu antara dua; anda tidak tahu kebaikannya yang lain atau ia istidraj. You know yourself better”.

Lazimilah masjid. Masjid itu kekuatan kita. Di Mesir, arab yang bangun lambat pun datang solat di masjid, walaupun 20 minit sebelum syuruk.

Bersambung…

Dedikasi:

Tahniah buat Abdullah Azzam bin Jailani, Ibrahim Afif bin Khairulannuar, Ahmad Safwan bin Kamal Nasharuddin atas kejayaan dalam PMR 2009. Allah yaftah alaikum ^_^



Pensyariatan Puasa Muharram






Diriwayatkan oleh Imam Muslim daripada Ibnu Abbas;

Ketika Rasulullah berpuasa Asyura dan menyuruh orang lain juga berpuasa, sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya Asyura itu hari yang diagung-agungkan oleh Yahudi dan Nasrani”. Maka Rasulullah berkata, “Kalau begitu, insyaAllah tahun depan kita puasa hari yang kesembilan”. Namun ketika masuk tahun baru itu, Rasulullah telahpun wafat.

Ulama mengatakan bahawa puasa Asyura menghapuskan dosa-dosa kecil tahun sebelumnya. Andai tiada dosa kecil, maka diharap meringankan dosa besar. Andai tiada dosa besar, maka darjat seseorang itu akan diangkat.


Sebelumnya, puasa Asyura adalah fardhu buat umat Islam. Ia dinasakhkan dengan puasa Ramadhan.

Syafiiyah dan Hanafiyah berpendapat: Sunat puasa hari kesebelas Muharram sekiranya seseorang itu tidak puasa pada hari kesembilan. Hal ini bagi mengelakkan penyerupaan amalan Yahudi yang berpuasa Asyura.


Ibnu Abbas meriwayatkan:

Rasulullah bersabda, “Berpuasalah pada hari Asyura dan bezakanlah puasa kamu itu dengan puasa Yahudi. Maka puasalah sehari sebelumnya atau sehari selepasnya” (Musnad Imam Ahmad).


(Terjemahan bebas daripada kitab Fiqh Perbandingan Tahun Satu, karangan Dr Saaduddin Mas’ad Helaly)


Moga bermanfaat! ^_^


(Chaiyok! Ganbate! 20 days to go.)






Sunday, 15 November 2009

"Lama Saya Tidak Melukis"


Bismillah (Muntalaq taabbudie!)

Di kala adik bongsu saya sibuk dengan crayon dan kelas melukisnya, saya juga tidak boleh kalah dalam berkarya seni. Otak kanan ini mesti terus diasah agar tidak tumpul dek kebekuan hidup mahasiswa Mesir.

Saya tampilkan pakej lukisan Qiamat, Syurga dan Neraka. Ada sesiapa yang boleh agak, ayat Al-Quran mana yang saya sematkan?

"اللهم انصرنا في فهم القرآن وتدبره"

Dedikasi: Selamat Hari Lahir ke-10, Usamah! ^_^

Monday, 5 October 2009

Berjalan, Melihat, Mentafsir

Bismillah... (Moga niat ini membawa ke syurga)

Alhamdulillah, 3 Oktober lepas saya sempat berjalan sekitar Kaherah sebelum memulakan pengajian di kuliah minggu depan. Berikut saya kongsikan beberapa nilai dan pengajaran.


Kisah Unta dan Tuannya

Tuan unta datang kepada saya dan memberi saya tongkat. Kemudian, dia menyuruh saya menaiki unta yang telah didudukkan. Tanpa mempersetujui apa-apa bayaran, dia membawa saya ke sisi Piramid dan bergambar. Seusai itu, dia minta LE30. Wau, ini sudah lebih!

Saya tak mahu bayar.

Dia mula naik suara. Dia kata, "Ini harga piawai. Jangan buang masa aku! Cepat, LE3o!"

Jadi, macam mana nak buat?

Saya gosok belakang dia dan suruh berselawat.

Saya bagitahu dia yang saya pelajar kuliah Syariah Islamiyah. Kami belajar tatacara muamalat.
(Actually, naik Tahun Dua ni baru nak belajar. ^_^)

Saya kata pada dia, "Pakcik, cara engkau salah. Engkau perlu persetujui harga sejak awal. Kemudian biar kami buat keputusan samada mahu naik unta atau tidak".

Setelah lebih 15 minit berjidal depn unta, akhirnya dia kata, "Baiklah, bagi aku LE15".

LE15? Alhamdulillah, OKlah tu.

Selesai di Piramid, saya masuk van sewa untuk berangkat ke tempat lain. Ketika itu, seorang teman (pelajar baru) dengan sedih memberitahu yang dia membayar LE50 untuk unta!

Kasihan, pakcik unta ambil kesempatan. Apapun, the point is: Belajarlah bahasa seuatu kaum hingga benar-benar mantap, supaya engkau tidak ditipu oleh kaum itu.



Piramid dalam Al-Quran

Inilah gambar Piramid di Giza. Surah Al-Fajr merakamkan nama Piramid sebagai "Autad" yang bermaksud pasak. Kemudian, surah itu menceritakan azab Allah ke atas Firaun.

Begitulah sunnatullah. Andai kemajuan material tidak diimbangi kemajuan iman, runtuhlah sesuatu tamadun itu. Kini, Dinasti Firaun hanya tinggal Piramid yang mendatangkan jutaan Dolar buat pewaris bumi Mesir.

Kita di mana? Menuju keruntuhan tamadun Firaun atau kegemilangan tamadun Abbasiyah?

BERSAMA KITA BERJALAN, BERSAMA JIWAI PERANAN.

(Tahniah buat Opal yang sudah tiba di Warwick. Juga buat Mamah yang bekerja keras di Bangi. Tak ketinggalan Abang Bad di Makkah; Selamat Menimba Ilmu! ^_^)

Tuesday, 25 August 2009

Cari Apa?


Bismillah... (moga niat ini membawa ke syurga)

Assalamualaikum wbt. Marhaban bis shalihin! Marhaban buat yang sedang bersungguh-sungguh pulun di bulan yang mulia ini. Kalau boleh, doakan saya. :)

Sekadar sedikit perkongsian. Sengaja merenung kembali muntalaq Ramadhan kita walaupun sudah empat hari ia berlalu. Bagus juga; boleh tajdid niat.


Ada orang yang merasa berat ketika Ramadhan datang. Kenapa? Kerana dia fikir, kalau dia buat amal banyak-banyak pun, lepas raya nanti dia tinggalkan juga.

Ataupun dia fikir, kalau dia buat amal banyak-banyak, nanti lepas Ramadhan, banyaklah amal yang dia kena maintain. Kalau dia tak maintain, apa pula orang lain cakap.

Ada ke orang yang fikir macam tu? hm.. ada kot.

Saya rasa, matlamat kita dalam melalui sebulan Ramadhan ialah untuk capai reda dan maghfirah Allah swt. Sebab, kita tak tahu betapa banyak dosa kita. Dan siapa yang mahu mati kalau Allah belum reda padanya?

Maka kita harap, Ramadhan ini benar-benar membersihkan. Hilang segala karat-karat. Nurani suci berkilat.

Dan, tidak timbul soal khatam Al-Quran atau tidak; kerana yang penting bukan banyak, tetapi MEMBERSIHKAN.

"Qadiyyatuna laisa qadiyyatul a'mal. Qadiyyatuna qadiyyatu qabulil a'mal"

(Isu kita bukan isu amal. Isu kita ialah isu penerimaan amal)

Daripada perbincangan ini, timbullah satu kesimpulan: KUN RABBANIYAN, WALA TAKUN RAMADHANIYAN.

Sekian. Selamat beribadah. Sekali lagi, doakan saya :)

Dedikasi:

Tahniah buat Naufal bin Jailani yang akan melanjutkan pelajarannya ke bumi Allah Birmingham, UK. Jaga diri baik-baik. Bilal sedia membantu apa yang perlu, insyaAllah. :)

( Warwick, Birmingham? )

Sunday, 23 August 2009

Ramadhan 1430H

Bismillah… (ikhlaskan niat)

Assalamualaikum semua. Apa khabar agaknya ya? Ramadhan Kareem! Akhirnya dapat juga saya cari masa untuk mencoret.


Sebelum apa-apa, saya ucapkan “Selamat Hari Al-Quds 2009” sempena 21 Ogos yang lalu. Kita sama-sama bayangkan Denis Michael Rohan menyalakan api di Al-Aqsa pada pagi 21 Ogos 1969. Muslimin cuba padamkan, tetapi dihalang oleh tentera Zionist. Al-Aqsa rosak teruk. Dan Denis Micheal tidak dibicara langsung, atas alasan dia tidak siuman.



“Al-Qudsu qad nadana # Man sayu’idul Qudsa siwana”


Denis Michael Rohan (sumber: Google images)



Habis cerita Al-Quds, masuk cerita Ramadhan.

Rasanya belum bersedia untuk menulis panjang. Jadi, saya cuba kongsikan sikit mengenai Ramadhan Mesir.



Orang Mesir gantung benda ni di rumah mereka supaya Ramadhan nampak meriah. Apa nama benda ni ya? Rambu ke?


Cyber Cafe pun tak ketinggalan menghidupkan suasana Ramadhan.


Tanglung besi ini dijual di meata-rata tempat. Nama arabnya ialah Faanus.


Faanus bercahaya di malam hari

Ramadhan juga adalah bulan keemasan buat para daie. Mudah untuk berdakwah, kerana hati manusia sedang terpaut dengan Al-Quran dan masjid. Tapi hidayah itu tetap milik Allah.

Bersama kita hidupkan Al-Quran dalam diri kita. Berilah setiap huruf itu haknya. Kurangkan bual-bual kosong, kerana tutur muslim itu hanyalah Al-Quran dan zikir. Semoga Ramadhan ini memberikan sesuatu.

(Jom pulun!)



Thursday, 23 July 2009

Minggu ini


Bismillah (ikhlaskan niat...)


Tahniah buat Muhammad Irfan bin Mohamad Salmi yang melangsungkan pernikahannya pada 21 Julai lepas. Memang meriah! Maklumlah, keluarga besar. ^_^ Kami tumpang gembira. Moga perkahwinan tersebut menjadi asbab kejayaan dakwah dan ummah. Ya, suatu hari nanti..



Saya menerima kiriman RAMADHAN KIT dari keluarga di Malaysia. "Terima kasih Yam!". Tak tunggu lama, terus gantung di rumah. Takut terleka, sedangkan Ramadhan mendekat.


-Hasan tengah layan anak Ust Sobri. hehe-



-Inilah dia. Kena tengok tiap-tiap hari!-



Mubarak buat KrafHATI (Maryam Jailani), moga terus sukses. "Bisnes berjaya, dakwah bergaya". Sesiapa yang berminat untuk mendapatkan RAMADHAN KIT, boleh terus menghubungi KrafHATI di krafhati.blogspot.com. ^_^

Friday, 10 July 2009

PMPI '09


Bismillah… (ikhlaskan niat)

Mudahnya husnu dzon, Asyiknya salamatus sadr,
Indahnya ithar,
Manisnya ukhuwwah.

Jutaan tahniah dan terima kasih buat Ustaz Firdaus Salleh Huddin & the Gang atas pakej percutian Matruh yang lengkap dan bergaya!

Tak pernah saya berjalan sejauh ini. Rasanya lebih 500 KM. Bumi Allah Matruh memang menginsafkan (subhanaka ya Rabb!). Selama ini saya berlegar-legar di bandar-bandar besar sahaja. Pengalaman Matruh menyaksikan seolah-olah Mesir menunjukkan belangnya. Kalau sebelum ini kita asyik kutuk Kaherah, kali ini kita tabik Matruh.

Apapun, kereta lumba McLaren Mercedes tidak akan menyerlah tanpa pemandu sehebat Hamilton. Begitulah juga Matruh, hanya tinggal putih pantai dan biru laut jika tidak dipandu dengan ukhuwwah dan maani tarbiyah.

Takkan kaki terlangkah melainkan wujudnya pertemuan hati-hati ini. Takkan segenih terhulur melainkan matlamatnya merapatkan saf-saf duat. (Untuk pengetahuan, bayaran pakej Matruh adalah LE250)

Tahniah buat kumpulan GEMBIRA yang mengungguli ranking naib johan keseluruhan. Moga perhubungan kekal ke syurga. :)

Special thanks:


1. Hazim Azhar: What a nice camera shot! ^_^

2. Fahmi Suhaimi: Tiap peluh itu ada ganjarannya.

3. Izzat Abdul Halim: Pekatnya loghat!
4. Firdaus Muchtar: Handset masih berpasir?
5. Ameer Dad: Can you send me the movies?

6. Said Ahmad Razin: Wing kanan yang mantap!

7. Iqmal: Jujurlah dalam bermain saham. ^_~
8. Zharifullah: Perut ok? Syafakallah.

9. Qamarul Naim: Ana kasihan pada Zakuan.

Dedication:

Eid Miladie dan Happy Belated Birthday buat Marhamah Jailani (4 Julai), Qamarul Naim (5 Julai), Ridzuan A. Mazaki (6 Julai), Abdullah Hillmee Ripin (7 Julai) dan Ust Os (11 Julai). Moga nikmat umurnya barokah!


Hanif 'RIANG di tepi pantai


Iron Chef 2009: Ust Ali 'RIANG. Itik tu macam best je.


Muawwidz 'SANTUN di Hammam Cleopatra


Anas 'SENYUM dan Munawwar 'RAMAH dengan gaya tersendiri di Ageeba



Taruhan kumpulan GEMBIRA untuk Iron Chef 2009: "Gumbira 3 Rasa"


Gambar ini menduduki tangga ke-3 bagi kategori Foto Aktiviti Terbaik. Kumpulan GEMBIRA


Laskar GEMBIRA di Ageeba


Sanah helwah ya Gameel! Birthday Qamarul GEMBIRA



...(tamat)

Sunday, 14 June 2009

الجولة وإجازة الصيف


بسم الله الرحمن الرحيم (أخلصوا نياتكم...)


الحمد لله, انتهت الإمتحان ترم الثاني منذ أسبوع, وعندي الآن فراغ كثير. قد تجولت إلى بيوت أصدقاءي في محافظة أنهاء مصر حتى شعرت بالشرح والإطمأنان. ذلك لأنني لم أسافر إلى أيها منذ وصولي إلى هنا إلا قليل منهن. كان أصدقاءي سائلين, "متى ستسافر إلى بيتنا يا بلال؟". أجبت ب"إنشاء الله, إن كان عندي الفراغ, ستجدني بجانبك, هههي ". الحمد لله, قد حققت الوعد.


شكرت شكرا جزيلا على صاحبو البيوت الذين شرفوني طول السفر, خاصة إلى نيء عبده الزقازقيقي ("أنت جنة الغذاء والمأكولات") و المنصورين ("أيس كريم فايومي لذيذ قوي’ صدقت يا محمد!") والطنطويين ("بتزا طييبين جميل, جنينة رحلة إيمانية, حلويات مصر لا تتصور لذة طعمها"). عسى الله أن يتقبل أعمالنا ويجزأنا جنته, اللهم آمين.


السفر يزيدنا المعلومات والثقافات, ويوسع فكرتنا, ويوصل صلة رحمنا, ويقوي إيماننا وهو الأهم من المهم. قال الله جل وعلا, "قل سيروا في الأرض فانظروا كيف بدأ الخلق" (العنكبوت 20). انطلق يا إخواني, ماذا تنتظرون إذن؟!!


الصيف: إجازة الطويلة الخطيرة


قيل, "نعرف فلان بما فعله في إجازة الصيف. إن لزم مجلس العلم فهو رجل المجتهد. إن لزم كرة القدم أو لعب الكمبوتر أو كثرة النوم فهو هو!".


انطلاقا من هذا, أكتب لكم بعض كيفيات في قضاء الإجازة الطويلة:


> حاول أن تذهب إلى 100 بيتا لزيارة زملاءكم

> حضور 50 مجلس العلم في مساجد أو مركز أو بيت الشيخ أو بيت الطلبة ماليزيا

> اقرأ 5 من كتبكم التي اشتريتها في معرض الماضي


أدعو لكم ونفسي بالتوفيق والنجاح في قضاء الإجازة. اغتنم فراغك قبل شغلك واعلم أن الوقت هو الحياة. عسى الله أن يرشدنا إلى الخير ويبعدنا عن اللغو في هذه الإجازة. إجازة سعيدة, واشكر الله على النعمة!!! إلى اللقاء, مع السلامة. =)



Thursday, 7 May 2009

Peninggalan Baginda



Langit Kaherah masih gelap. Hawa subuh itu agak hangat. Tiupan angin sedang-sedang saja. Kelihatan beberapa kenderaan mula menyusur jalan raya. Hari baru ini perlu dimulakan dengan bersemangat dan penuh pengharapan. Semalam yang sudah lepas menjadi satu catatan pengalaman dan cermin muhasabah.

Hanafi bangkit dari teleku usai solat menuju rak Al-Quran. Mushaf dicapai dan tiang besar ‘kosong’ dicari. Dia bersandar dan bersila sambil membelek halaman tilawahnya. Saat dia melafaz Al-Fatihah sebagai pembuka, seorang lelaki yang kelihatan agak berumur menyapa.

“Assalamualaikum. Hanafi ya?”,lelaki itu memulakan bicara.

“Waalaikumussalam Ustaz. Ya, tak salah”, jawabnya. “Bila Ustaz sampai?”, tanya Hanafi spontan.

“Semalam. Dari Makkah” balas lelaki itu. Santai.

Mereka berdua saling bertanya khabar. Sebetulnya, Hanafi memang kenal Ustaz Imron lewat blognya dan ceramahnya. Cuma Ustaz Imron hanya mengenal dirinya secara ‘kenal-kenal’ sahaja.

Mereka tidak memerlukan masa yang lama untuk menjadikan perbualan itu sedikit serius. Selepas bertukar cerita sekadarnya, Hanafi bertanya,

“Ustaz Imron, zaman sekarang ni ramai yang kata kita perlu menguasai ekonomi bagi mempertahankan Islam, maka timbullah istilah ‘Jihad Ekonomi’. Tak kurang yang lebih cenderung kepada politik. Teknologi dan pembangunan pun ada juga. Dalam banyak-banyak idea ni, yang mana satu sepatutnya menjadi prioriti kita?”.

Ustaz Imron yang sejak tadi mendengar dengan penuh teliti membuang pandangan ke luar masjid sebentar. Kemudian dia bersuara,

“Enta tahu kan ana selalu berulang-alik ke Makkah dan Madinah menguruskan jamaah haji dan umrah? Macam ni. Ana tengok di luar Masjid Nabawi tu, tidak ada tinggalan bangunan-bangunan besar. Yang ada cuma rumah-rumah je. Kalau enta pergi ke Sepanyol, enta akan jumpa pemandangan yang berbeza; monumen megah seperti Masjid Cordova, Istana Al-Hambra, universiti, perpustakaan dan gedung-gedung boleh dikatakan berselerak di sana”

“Nabi Muhammad (SAW) itu tidak meninggalkan sebarang pencakar langit, atau simbol kebesaran atau identiti pembangunan. Hal ini kerana benda-benda ini tidak dapat bergerak. Sekadar stay di tempatnya dan dinikmati orang ramai. Contohnya macam Piramid dan Abu Houl (Sphinx) di Mesir ni”, tambah Ustaz Imron.

“Namun Baginda meninggalkan rijal…”.

Kata-kata “Baginda meninggalkan rijal” sedikit menyentak pemikiran Hanafi, dan terus terngiang-ngiang di telinganya. Ustaz Imron menyambung bicara,

“Justeru kita mendapati makam Zaid Harithah, Jaafar Abu Talib dan Abdullah Rawahah di Jordan. Makam Abu Ayub Al-Ansori di Turki. Di China, ada makam Saad bin Abi Waqas. Bermula di Semenanjung Hijaz, mereka berakhir syahid penuh wibawa di serata dunia. Itu semua adalah apa yang Nabi Muhammad (SAW) tinggalkan”.


(Makam Zaid Harithah di Kerak, Jordan)

Mereka berdua terus bersembang. Mushaf yang tadi dibuka sekadar dipegang di atas paha. Sedar-sedar, imam masjid mencelah bagi memberitahu mereka sebentar lagi masjid akan ditutup. Waktu dhuha telah masuk.

Hanafi mengambil seliparnya di rak dan berjalan bersama Ustaz Imron menuju kedai ‘asir. Mukanya berseri-seri, seakan baru mendapat sesuatu yang lama diidam-idamkan. Tidak lama, kelibat mereka hilang dari ‘pandangan’ masjid itu…

## Kisah ini adalah dedikasi khas buat:

Abdullah Azzam Jailani (25 April 1993)

yang menyambut ulang tahun kelahirannya pada April lepas. “Sanah helwah ya Gameel! ” :D

Wednesday, 6 May 2009

...الإمتحان في أتابة الباب...

Bismillahirrahmanirrahim (ikhlaskan niat..)

Bagi sesetengah orang, peperiksaan memang menyeronokkan. Selain menganggapnya sebagai musim pertapaan seorang ulat buku, golongan ini mendakwa waktu tersebut merupakan waktu yang paling optimum dalam memahami ilmu. Entah kenapa pada waktu itu, semua yang sukar menjadi mudah difahami. Boleh jadi juga, mereka itu golongan yang sukakan cabaran. Anda sukakan cabaran?

Jujurnya, saya sedikit cenderung pada golongan ini. Namun saya berpendapat pemikiran sebegini perlu diubah, kerana peperiksaan itu bukanlah sesuatu yang wujud sampai ke tua. Dalam masa yang sama, ia menampakkan kelemahan tarbiyah dzatiyah seseorang. Seharusnya mahasiswa itu ikhlas, tidak menunggu apa-apa faktor mendatang, kerana Allah itu sentiasa ada dan umat itu di posisi yang kritikal.

'Rehat' Paling Keren!

Hehe, sengaja meminjam istilah Indonesia. ‘Keren’ membawa maksud hebat. Itu kata kawan saya; Agus Sitiawan namanya.

Banyak perkara yang orang buat untuk maintain mood study. Ada yang makan sedap-sedap. Ada yang tengok Adebayor VS Ronaldo. Tak kurang yang duduk dalam bilik menonton Laskar Pelangi (sudah tonton?).

Satu suasana di Mesir, ketika ahli bait sebuah rumah sedang ramai-ramai menelaah di ruang tamu, seorang daripadanya merehatkan minda sambil menonton filem tentang Palestin. Tak sampai lima minit, ahli-ahli bait yang tadi menatap buku Fiqh tu sudah berada di keliling monitor; ambil masa tonton juga, sebab macam best. Bila filem habis, semangat jadi macam kari dalam kawah panas…





-[Hasan Abdul Halim sedang menunggu bas untuk ke Al-Azhar]-

kenangan :P

Sembang-Sembang Musim Exam

Apabila dua kenalan bertemu, biasanya soalan itu adalah perbualan yang sama. Berikut saya perturunkan sembang-sembang yang paling acap didengari:

-“Dah habis baca? Dah hafal?”
-“Doktor dah bagi muqorror dan mahzuf?”
-“Ana bukan macam enta. Enta mumtaz sofi, insyaAllah”
-“Exam bila? Syafawi?”
-“Doakan ana eh”

Anda biasa dengar? Ataupun anda salah seorang penuturnya? Bagaimana kalau kita ubah pola dialog kita menjadi sedkit serius?

-“Apa khabar tilawah enta musim-musim exam ni?”
-“Ziarah enta? Qiyam? Solat Jamaah?”
-“Dalam banyak-banyak yang enta baca, banyak mana yang enta betul-betul faham sehingga boleh amalkan?”
-“Kalau dah kerja keras, insyaAllah lulus. Kalau tak, sangka baik saja dengan Allah”
-“الإمداد بقدر الإستعداد” (Pertolongan Allah datang mengikut kadar persediaan)

Penutup





Sebetulnya, ketika menulis ini saya sedang bersama buku kerana esok ada ujian lisan (Al-Quran, Fiqh Syafie, Usul Fiqh, Fiqh Perbandingan Mazhab). Sebagai kata-kata akhir, saya catatkan soalan yang saya ‘spot’ untuk esok. Moga-moga ia ditanya doktor. Doakan saya sukses ya. Jumpa lagi! :)

1. Ya ibni Malizie, iqra’ awwal suratil Baqarah. (Al-Quran)
2. Mabruk! Al-aan, uzkur aqwalal ulama ‘an ru’yatil hilal wa uzkur ar-rojih indak. (Fiqh Perbandingan)
3. Barakallahu feek! As-sual min fiqh syafie; Uzkur hukm qiroatil fatihah ma’a dalil wa wajhu dilalah. (Fiqh Syafie)
4. Gameel! Akhir sual; ma huwa al-wajib? Uzkur kullu qismihi maal misal. (Usul fiqh)

Good Luck buat Syafiq, Arif, Hafiz, Hakim, Ahmad, Miftah, Edy, Agus, Fauzan dan semua teman kuliah Syariah seMalaysia dan seIndonesia”

Thursday, 19 March 2009

Tangan yang Mengubah Dunia

Dedikasi Hati

Bismillahirrahmanirrahim.

Pejam celik, sudah 21 tahun saya hidup. Tawa tangis, sudah setengah tahun saya melangkah di bumi Allah Mesir. Dan tidur bangun, sudah sebulan saya tidak menulis.

Sebetulnya, saya berpegang kepada beberapa prinsip dalam menulis. Prinsip itu kadang-kadang menahan saya daripada menulis walaupun mempunyai masa terluang dan minat yang membuak-buak.



Alhamdulillah, tulisan pada kali ini tetap berpegang dengan prinsip itu dan dalam masa yang sama, ia disertai dengan dedikasi buat Ayah dan Hanifah yang menyambut hari ulang tahun kelahirannya tempoh hari.

Dengan semangat ini saya menulis. Moga dengannya, kasih sayang saya pada mereka terus subur berbunga. Tak lupa buat para pembaca sekalian, saya doakan tulisan ini menjadi penghubung antara kita, di samping meraikan gelora jiwa daie yang memenuhi segenap kehidupan anda.

Let's Begin!

Saya mulakan dengan sebuah kisah menyorot sejarah.

Pada zaman dahulu, Allah SWT telah memilih Bani Israel sebagai umat pilihan untuk menyampaikan risalah tauhid. Allah SWT meninggikan mereka berbanding mana-mana umat lain di dunia ini. Maka banyaklah rasul yang diutus kepada mereka.

Akibat leka dengan kemegahan yang diberi, mereka alpa dalam melaksanakan ‘kerjanya’. Mereka menjadi satu kaum yang tidak berhak mengenali hidayah, apatah lagi menyampaikannya kepada orang lain. Lebih buruk lagi, mereka bertindak menyeleweng risalah tersebut.

Maka malam isra’ mi’raj menyaksikan Nabi Muhammad SAW mengimami para mursalin di Al-Aqsa, sebagai simbolik peralihan tampuk peneraju risalah tauhid daripada Bani Israel kepada umat Muhammad SAW. Merekalah umat pilihan yang baru. Setiap seorang daripada mereka. Dari saat itu hinggalah kini…

Bekerja di Setiap Langkah

Status mulia kurniaan Allah SWT ini seharusnya disyukuri dengan azam tidak mengulangi apa yang telah dilakukan oleh Bani Israel. Selagi risalah ini tidak sampai kepada seluruh insan di dunia, selagi itulah kita layak dipersoalkan di mahkamah Allah SWT.

Risalah ini boleh disampaikan di mana-mana, pada bila-bila masa.

Kalau kita ini seorang yang suka berjalan ke kuliah seorang diri, maka kita boleh mengubah kebiasaan itu dengan berjalan bersama teman. Ketika menaiki bas, kita boleh mengukuh perkenalan dan berkongsi isu umat Islam terbaru. Contohnya kegagalan rundingan pembebasan tawanan antara Hamas dan Israel. Ataupun bercerita kisah perjuangan Syiekh Ahmad Yassin sempena menjelangnya tarikh memperingati kesyahidan beliau pada 22 Mac 2004.

Bola bukan sebarang bola. Kita turun ke padang dengan niat memperkukuh ikatan dengan mad’u. Sambil-sambil main, cuba-cubalah berinteraksi. Kalau hanya bermain bola semata-mata, saya rasa faktor itu tidak cukup kuat untuk menolak kita turun ke padang bola.

Janganlah kita sekali-kali mencuaikan risalah ini. Manfaatkan peluang di mana sahaja; di surau, kelas, waktu rehat, menunggu bas, membeli barang dapur dan lain-lain. Akhirnya, kita akan dapati di mana sahaja kita pergi, kita seolah-olah memikul beg yang besar dan berat, yang tak lain dan tak bukan merupakan bebanan dakwah.

"Eh, tu bukan dakwah fardiyah ke?"

Teori Arang



Ada tiga jenis arang.

Yang pertama; panas membara lagi besar menyala,
Yang kedua; separa terbakar dengan nyalaan api yang sederhana,
Yang ketiga; nyalaan kecil (macam nak tak nak je…)

Andai seorang pembakar sate Kajang menggunakan arang yang pertama, maka dia akan dapati arang itu perlahan-lahan membakar arang lain di sekitarnya, hingga wujud satu bara api yang besar dan panas, cukup untuk membakar sate Kajang.

Bagaimana jika dia menggunakan arang yang kedua? Hmmm… Mula-mula arang lain terbakar sedikit, tapi kemudiannya malap dan akhirnya semua terpadam, termasuk arang pembawa api.

Yang ketiga? Sebaik sahaja diletak, tampak kepulan asap putih kecil naik ke udara.

Analogi ini mudah. Itulah sebenarnya sunnah amal daie. Kalau kuat, ya bisa membangkitkan yang lain. Kalau nggak kuat, ya hanyut. Percoma!

Penutup

Sedar-sedar saja, saya sedang cuba memikul risalah ini. Entah mulanya bila. Cuma yang pasti, penat lelah Ayahlah yang menghantar saya ke medan ini. Kasih sayang Ayah mengajar saya satu persatu tanggung jawab umat Muhammad SAW. SMSnya dari masa ke masa menancap thabat dan motivasi walaupun kejauhan.


Ayah memang seorang bapa yang istimewa. Saya akui, banyak bakat yang telah Ayah wariskan pada saya. Terima kasih tidak terhingga buat Ayah. Moga umur penuh barakah dan diberi mahkota kemuliaan bertahtakan berlian di syurga-Nya.

Teman-teman sekalian,
Masa semakin suntuk. Musuh semakin liar. Tanggung jawab semakin banyak.

Ubahlah dunia dengan tangan anda…